Budidaya Padi Sistem Jajar Legowo (2:1) Tingkatkan Produktifitas Gabah 7-8 Ton/ha

Posted on
Budidaya Padi Sistem Jajar Legowo (2:1) Tingkatkan Produktifitas Gabah 7-8 Ton/ha
5 (100%) 1 vote

Budidaya Padi Sistem Jajar Legowo (2:1) Tingkatkan Produktifitas Gabah 7-8 Ton/ha

Budidaya Padi Sistem Jajar Legowo (2:1) Tingkatkan Produktifitas Gabah 7-8 Ton/ha – Padi, siapa tidak mengenal tanaman yang satu ini,tanaman ini menjadi simbol Pangan dan Kesejahteraan serat kaya akan Karbodihrat tinggi. Padi merupakan tanaman Penghasil Beras sebagai bahan makanan pokok bangsa Indonesia dan menjadi lima (5) tanaman terpenting dunia setelah jagung. sejarah mencatat bahwa padi masuk sebagai tanaman kuno yang sudah ada 100-800 SM di Hastinapura Uttar Pradesh,India.

Budidaya Padi Sistem Jajar Legowo (2:1) Tingkatkan Produktifitas Gabah 7-8 Ton/ha

Jajar Legowo (2:1)

Merupakan jenis sistem tanamn padi sawah dengan beberapa barisan tanaman dan diselingi oleh 1 baris kosong dengan jarak tanam pada barisan pinggir ½ kali jarak tanaman pada baris tengah. Sedangkan jajar legowo 2:1 adalah cara tanam  dengan 2 (dua) barisan dan diselingi oleh 1 barisan kosong yang setiap baris pinggir mempunyai jarak tanam 1/2 kali Jarak Tanam antar barisan dan legowo 2 : 1 artinya 20 cm (antar barisan) x 10 cm (barisan pinggir) x 40 cm (barisan kosong) dengan jumlah populasi 333.333/ha.

Keuntungan sistem tanam Jajar Legowo 2: 1 meliputi; Dimana semua barisan rumpun tanaman berada di bagian pinggir untuk menghasilkan produktiftas gabah tertinggi,memudahkan dalam mengendalikan pertumbuhan gulma dan Hama Penyakit, Terdapat ruang kosong yang berfungsi untuk pengaturan air, saluran pengumpul keong emas dan lebih mengefisienkan penggunaan pupuk.

Budidaya Padi Sistem Jajar Legowo (2:1)

Adapun budidaya padi sistem jajar legowo (2:1) yang diantaranya yaitu:

Baca Juga :   Budidaya Padi (Oryza sativa) Sebagai 5 Tanaman Pokok Terpenting Dunia

Kesesuaian Lahan Tumbuh

Tanaman Padi Sawah (Lahan Basah) membutuhkan kesesuaian lahan untuk tumbuh dengan baik di iklim Tropis dan Subtropis dengan Intensitas rata-rata curah hujan 1500-2000 mm/tahun dengan ketinggian optimal 0-1500 m dpl dan temperatur optimal mencapai 22-27 °C. Membutuhkan sinar matahari cukupyang dipergunakan dalam proses penyerbukan dan pembuahan dan dengan tanpa adanya naungan. Memiliki ketebalan tanah 18-22 cm dengan ketersediaan jumlah air cukup banyak, hindari tanah berbatu dan kesesuaian derajat keasaman tanah mulai 4,0-7,0.

Persiapan Benih

Pemilihan benih unggul dan berkualitas menjadi salah satu kunci keberhasilan dalam budidaya tanaman padi.  Terdapat jenis –jenis varietas padi unggul dan mampu beradaptasi di lingkungan untuk baik dengan produktifitas tinggi antara lain varietas Mekongga, Mira 1, Batang Gadis, Ciherang, Cigeulis, Ciliwung, Cibogo dan Bondoyudo.

Tahapan persiapan benih dimulai dengan melakukan penyemaian benih padi dengan cara memasukkan benih ke dalam karung goni,dilanjutkan perendaman ± 1 malam,cara bertujuan mendapatkan benih padi tumbuh dengan seragam.

Siapkan lahan persemaian ± 50 hari sebelum benih padi disemai dengan luasan 1/20 dari luasan lahan tanam. Lahan persemaian dibajak dan digaru untuk dibuat bedengan sepanjang 500-600 cm, lebar 120 cm dan tinggi 20 cm. Benih disemai dengan kerapatan 75 gr/ m² dan lama waktu persemaian benih padi terhenti apabila, benih padi mencapai ketinggian 5 cm dan siap untuk dipindahkan untuk ditanam ketika memasuki umur 21-25

Pengolahan Lahan

Tahapan pengolahan lahan dimulai dengan cara membersihkan saluran air,sisa-sisa jerami dan rumput liar di lokasi tanam. Lakukan perbaikan sejumlah pematang dengan cangkul dan dilanjutkan dengan kegiatan pembajakan pertama di awal musim dan dibiarkan 2-3 hari, kemudian diikuti bajakan kedua (2) disusul oleh pembajakan ketiga (3) 3-5 hari saat menjelang tanam.

Ratakan permukaan tanah sawah dengan cara menggaru dan membersihkan lahan dari gulma sekaligus memperbaiki pematang dan saluran air, kemudian lakukan pembajakan tanah sebanyak dua kali pada kedalaman 25-30.

Baca Juga :   Budidaya Padi Sawah (Oryza sativa.L) Serta Panduan Teknis Intensifikasi Lahan

Teknik Penanaman

Sebelum dilakukan penanaman padi terlebih dahulu dilakukan Pembuatan Baris Tanam yang dimulai mempersiapkan alat garis tanam dengan ukuran jarak ditentukan. Sistem tanam Jajar legowo 2:1 dimana 20 cm (antar barisan) x 10 cm (barisan pinggir) x 40 cm (barisan kosong).

Lahan sawah siap untuk ditanami 1-2 hari sebelumnya dilakukan pembuangan air,sehingga lahan dalam keadaan setengah basah (macak-macak). Ratakan permukaan lahan sawah untuk memudahkan dalam pembentukan garis tanam yang lurus dan jelas dengan cara menarik alat garis tanam yang sudah dipersiapkan sebelumnya serta dibantu dengan tali yang dibentang dari ujung ke ujung.

Penanaman bibit padi dimulai dengan mengambil bibit padi dari bidang persemaian yang telah berumur 21-25 hari,selanjutnya tanam bibit padi 1-3 bibit/lubang tanam pada perpotongan garis yang telah terbentuk.Teknik laju penanaman bibit padi baiknya dilakukan secara maju hal ini bertujuan agar perpotongan garis lubang tanam bisa terlihat dengan jelas,untuk alur pinggir kiri dan kanan dari setiap barisan legowo, populasi tanaman ditambah dengan cara menyisipkan tanaman di antara 2 lubang tanam yang tersedia.

Pemupukan

Tahapan Pemupukan dengan memberikan pupuk jenis anorganik jenis Urea,SP-36 dan Kcl yang masing-masing berjumlah 300 -175 – 50 kg/hektar, pada saat umur tanaman memasuki 3-4 minggu dan 6-8 minggu setelah tanam dengan cara di tabur. Posisi orang yang melakukan pemupukan berada pada barisan kosong di antara 2 barisan legowo. Pupuk ditabur ke kiri dan ke kanan dengan merata, sehingga 1 kali jalan dapat melalukan pemupukan 2 barisan legowo.

Penyiangan Gulma

Dapat dilakukan dengan tangan atau menggunakan alat seperti landak atau gasrok. Apabila penyiangan dilakukan dengan alat siang, cukup dilakukan ke satu arah sejajar legowo. Sisa gulma yang tidak tersiang dengan alat siang di tengah barisan legowo bisa di siang dengan tangan.

Baca Juga :   Panduan Teknis Budidaya Padi Tanpa Olah Tanah (TOT) Di Lahan Persawahan

Pengendalian Hama Dan Penyakit

Pada pengendalian hama dan penyakit dengan menggunakan alat semprot atau handsprayer, posisi orang berada pada barisan kosong di antara 2 barisan legowo. Penyemprotan diarahkan ke kiri dan ke kanan dengan merata, sehingga 1 kali jalan dapat melakukan penyemprotan 2 barisan legowo.

Panen Dan Pasca Panen

Panen padi siap dilakukan ketika bulir padi  hampir keseluruhan telah menguning atau 33-36 hari setelah padi berbunga tergantung dengan jenis varietas padi yang ditanam.

Cara panen dapat dilakukan secara manual dengan mengunakan sabit dengan cara memotong pangkal batang atau mengunakan mesin reaper harvester yang hanya dilakukan dalam 6 jam/hektar.

Pasca Panen

Tahapan panen padi dilakukan dimulai perontokan bisa dilakukan dengan cara cukup di injak-injak,dihempas atau mengunakan mesin perontok untuk lebih mengefisienkan waktu dan tenaga kerja.

Lakukan pembersihan gabah dengan cara diayak atau dengan mesin blower manual,kemudian lakukan penjemuran gabah selama 3-4 hari selama 3-4 jam/hari sampai gabah mencapai kadar air 14 %,penjemuran dapat dilakukan lantai semen atau terpal atau bisa juga mengunakan mesin pengering.

Tahapan akhir adalah penyimpanan sejumlah gabah dan simpan ditempat yang kering dan beralas untuk kemudian dijadikan beras dengan mengunakan mesin huller dan siap untuk dijual.

Semoga dengan adanya ulasan tersebut mengenai Budidaya Padi Sistem Jajar Legowo (2:1) Tingkatkan Produktifitas Gabah 7-8 Ton/ha dapat berguna dan bermanfaat bagi kalian semua,, terima kasih banyak atas kunjungannya,, sampai jumpa dipostingan berikutnya. 

Baca Juga: